Jumat, 07 Maret 2014

Don't Open, It's My diary!

Oke gue emang uda lama ngak nge post, bysa gue sibuk baget dengan yang namanya UJIAN TRY OUT Dan Ujian Praktek . maklum sudah mau ujian dan berhubung keyboard dirumah gue belum diperbaiki maka makin susah saya mau ngepost, dan ditambah saya kehabisan ide. Oke itu semua gak penting.

Tapi jujur gue masih bingung mau cerita apa, Hati gue sekarang bercampur aduk. semua rasa bergabung menjadi satu. sudah semacam es cendol. otak gue juga sudah mulai konslet karna banyaknya rumus-rumus yang harus gue hapal.. Dan hati gue juga sudah mulai berkerut lagi setelah sekian lama saya tidak GALAU,
dan sekarang kemungkinan saya bisa dibilang sedang Galau.

Gue bingung gue galau kenapa. yang pasti perasaan gue gak seceria gue yang dullu. Meski gue sering tertwa, Jarang-jarang cemberut. 80% itu adalah tertawa palsu, Gue cuma ngenutup perasaan yang gue simpan, Yang gak dapat gue exspresi kan ke teman-teman dunia Nyata gue, (JADI MENURUT LO, KAMI YANG BACA NGAK NYATA GITU)..

Ohh bukan maksud gue teman yang berhadapan langsung gitu loh, kalau kalian kan gak bisa lihat muka gue, gak bisa lihat keadaan gue,perasaan gue, betapa hancurnya gue stop, gue mulai keluar alaynya. Gue takut kalau gue bercerita dengan temen nyata gue, gue takut mencucurkan air mata. sumpah gue takut baget sampai ada satu air mata menetes diwajah gue dan dilihat temen-temen gue.

Gue pengen banget mencurahkan semua masalah yang meresahkan kemakmuran gue, Lo pada tau kan gimana rasanya kalau lo gak dianggap sama temen dekat lo "DULLUNYA" . Lo tau kan gimana rasannya saat lu ingin berbuat baik malah dianggap jahat sama orang? Dullu gue akrab baget sama dia, Sudah macam anak gue gue cerewetin, Gue selalu ingatin Tugasnya,PR nya, Gue selalu ingatin dia kalau dia ada Ulangan, Gue selalu. ya gue selalu mengigatkan dia, tapi tau dia nya gimana? Dia cuma santay, anggap gue gak pernah ingatin dia. Gue sms dia panjang lebar dia cuma balas "OK" .

Bagus kalau dia ada kerja, ini? kerja aja ngak. dan lo tau akhirnya gue ngapain, Gue BBM mama nya dan gue selalu kasi kabar ke mama nya kalau ada tugas, APA SALAH? Gue kan gak mau kalau dia sampai tinggal kelas, siapa sih yang mau kalau temannya tinggal kelas? iya emang dia pinter hitung-hitungan, gak terlalu pandai hafal-hafalan, Tapi kan setidaknya masih bisa belajar agar dapat nilai bagus.. Gue kan sebenarnya niatnya baik, mau ngebantu dia. Lah dianya malah kesel gara-gara gue sering bbm mamanya, Gue juga tau di pasti kesel kalau gue lapor terus dengan mamanya, Tapi bisa gak coba lihat sisi baiknya aja? itu juga gak ada untungnya asalkan dia tau ngetik itu juga butuh tenaga buat ingatin dia tugas,

CUMA Buat ingatin dia aja butuh tenaga. belum ditambah cueknya dia iya wajar die kesal dengan kecerewetan gue yang udah kayak emak-emak kalau lagi marah sama anaknya, tapi kan itu buat dia juga, Lah sekarang? dia malah jarang ngomong sama gue, Mungkin karna uda dapat temen baru kali yaa gue dilupain, lu tau kan gimana rasanya kalau dilupain sama orang? Gue care sama dia,gue sayang sama dia,Gue ngangep dia saudara, Tapi kok gini yang gue dapat? Biasanya gue gangu dia dia gak marah, sekarang dia gue kacau sikit aja sudah marah. Kalau gue manggil dia pura-pura gak denger, dullu setiap gue minta permen dikasi, sekarang? malah kasi temen barunya..

 Itu sakit bunggg, kalau gue inget-inget pengorbanan gue dullu buat dia. Oke gak masalah dia gak ingat aku, gak masalah dia anggap semua ocehan aku gak penting,gak mutu,gak berguna, Gue terima. tapi gue yakin Suatu saat dia pasti akan mengerti mengapa aku begitu sama dia, AKU CUMA MAU BANTU DIA KOK, GAK LEBIH
Pasti menurut lo pada gue alay kan cuma mengalaukan hal kayak gini, Sakit loh kalau kita mengangap tapi gak dianggap. tapi gue orang yang tegar. 

Gue gak akan jatuh meski gue sudah kehilangan Satu sahabat cowok gue, meski itu gak kehilangan seutuhnya. Dan gue gak akan nyesal karna udah bantu dia dullu, Dan gue akan berusaha untuk Tegar :") Gue juga gak minta banyak kok gue cuma minta 2 hal "Hargai dan mengerti diriku" "Semua orang gak suka dilupakan, semua orang selalu ingin dikenang"

5 komentar:

  1. halo.. salam kenal :) cuma mau ngasih saran, tulisannya dirapiin lagi yah, jangan terlalu rapet gini, jadi agak males mbacanya.. semangat terus ngeblognya !!

    BalasHapus
  2. Iyaa, makasih ya saranya, sebenarnya ini belum di post, tapi terlanjur ke post, ini aja msih belom selasai.

    BalasHapus
  3. Masih belom selesai? Masih lanjut?
    Jujur sih lo emang kayak emak-emak (baca : becanda)
    Tapi menurut gue, lo ada benernya juga.
    Gak ada orang yang pengen dilupain dan melupakan apalagi kalo itu hal yang penting buat hidup. Lumrah kalo kita pengen ngingetin orang yang istilahnya punya arti penting dalem hidup kita, cuma kalo udah berkali-kali dibilangin juga dianya cuek, yaudah cuekin balik ajah.
    Dia sendiri ajah gak peduli sama hidup dia ngapain kita yang repot. Kita sebagai temen cuma bisa ngingetin gak bisa maksain. Biarin ajah dia jalanin hidup dia, ntar kalo udah kena batunya juga nyesel sendiri.

    Oya, saran nih. Ngepostnya lain kali yang teratur yah. Titik sama koma dan paragrafnya diperbaiki lagi supaya bagus.

    cya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa :) thanks buat sarannya . haha

      Hapus